Rabu, 28 Februari 2018

gara-gara Bawang Goreng

bismillah., aku menujumu wahai calon bidadari surga yang masih jadi bidan,

udah capek lompat-lompatan dari satu hati kehati yang lain, lalu kemudian lompat lagi., mau sampai kapan kayak gitu terus.

kadang kita terlalu sibuk mencari diluar sana, dan gak sadar ada yang terbaik disekitar kita.,

semua berawal dari sebuah patah hati yang Alhamdulillah banget Allah menjauhkanku dari cewek yang salah dengan patah hati itu.

terakhir deket sama cewek, perawat, yang bikin gue kesel banget, sebenrnya gak lama sih, sekitar dua setengah bulan, hampir tiga bulan, tapi ninggalin luka berbulan-bulan.,

okey jadi ceritanya, aku masih galau gara2 ini cewek, terus malam dikontrakan jadi bete banget karena biasanya chat'an sama dia, sekarang nggak lagi, berasa sepi aja sih.,

malam itu aku keluar nyari makan, tapi males banget balik.., yaudah aku main ketempat om indra aja,

"om, numpang nginaaap.," aku WA ke om indra, tapi gak dibales.,

setelah itu aku liat status WA si Adam lagi dirumah om indra., yaudah aku WA adam,

"Dam, dirumah om indra yah? aku mau kesana,"

"yaudah kesini aja, inget jalannya gak?"

"yaudah aku coba kesana, kalau nyasar jemput yah" setelah itu aku otw kerumah om indra.,

sampai di sana, ada si Adam lagi ngedit Fhoto, dan om indra lagi sibuk ngerjain Laporan Puskes.., wah pada sibuk masing2 nih.

bersambung . . .

Senin, 10 Oktober 2016

Kadang kadang... tapiiii...


kadang cewek itu gak harus cantik utk menarik..,

gue bahkan masih keingat sama cewek yg wktu itu bertamu kerumah nyariin bokap gue, tapi karena bokap gue lagi gak ada, gue lah yg harus menggantikannnn₩@$#3$'^^#*8:"&-#....

bukan itu yg mau gue bahas, iyaa cewek itu,
cara dia bicara, ramah, lembut, dan bikin gue ingat...

kalau kata org banjar mah "bisa banar meolah orang lain berasa dihargai bepander lawan inya"...

tapi kata aidah mah, seorang cwok yg cinta sma cwek itu bisa dilihat pas udh lebih dr 4 bln, klau masih cinta berarti dia bner2 cinta....

tapi.., kok mereka skrg dah putus...

tapi kalau kata aku sih, kita cinta apa gak sma cewek itu gk trlalu penting, karena cinta yg kita punya bisa dibangun dan dikembangkan nanti kalau udh jadian atau nikahan...

Karena gini yah... buat apa cinta banget pas lagi pdkt, tp pas udh jadian gampang kadaluarsa cintanya... mending pas pdkt cinta biasa aja, terus pas udh jadian cinta banget... itu sih kata aku...

tapi lagi yah, buat apa kita cinta banget pas lg pdkt,

Kalaaaau diterima...
Kalau gak, kitanya yg bakalan jadi sakit lebih banget...

pda intinya buat cowok, cintai cewek itu seadanya aja, kalau perlu jgn dicintai... pura2 cinta aja...

terus klau udh diterima, mungkin jadi pacar, atau jadi istri baru cintai dengan tulus...  Huueeekk...

tapi lagi yah... tapi semuanya...
tapi.... apa..
tapi bo'ong...

Senin, 30 Mei 2016

Good Bye aidah

mungkin aidah lelah dikejar..., samaa dah, aku juga lelah mengejar dirimu.,
Sekarang udah sekitar 5 bulan sejak terakhir gue ketemu aidah, dan aidah juga pernah nulis di account twitter dia katanya kalau cinta yg beneran itu adlah cinta yg disuruh nunggu 4 bulan tnpa kpastian tapi cinta itu tetep ada...
dan ini udaah lewat aidaaah... jadi wajar aja kalau gue udah mulai hambar karena lo juga gak nyuruh gue nunggu kan, dan bahkan kita gak ada contact2an sama sekali...
dan ternyata move on yg sukses itu kayak gini yah, gak benci tapi gak cinta lagi sama dia, just like a water without sugar or coffee..,
dan gue berpikir sejenak, sebenernya apa yg bikin gue suka sama aidah, emang sih manis tapi manisnya bukan buat gue, dan dia juga baik walaupun gak sama gue baiknya... heehe... dan ternyata setelah rasa ini netral gue baru sadar kalau gue itu suka sama aidah hanya gara2 dia mirip sama adik tingkat gue waktu kuliah, mirip seseorang di masalalu...
Jadi cinta itu sebenernya bikin kita suka cuma sama beberapa orang aja.., dan sisanya mirip sama seseorang yg pernah lo cintai dulu...
sama kayak gue ke aidah ini, cuma karena aidah juga bidan sama kyak adik tingkat gue itu, dan sama-sama keliatan apa adanya (cuma keliatannya doank) aidah lebih perpeksio kayaknya...
Entahlah gue juga kagak tau....
tapi yg pasti yah guys, kasus tentang aidah gue nyatakan....
Seee  Leee Saii....
gue izuru icball, Pamit.., 

Rabu, 11 Mei 2016

Susahnya nyari kerja

Entahlah apa yang salah dengan hidup ini., entah gue yang salah ambil profesi, atau gue terlahir dinegara yang salah, atau bisa juga gue lahir di zaman yang salah.,

Kenapaaaa?
Kee-naa-paa
Kenapa gue sampai sekarang masih nganggur.,

Gue sih bukannya gak berusaha, cuma capek aja ngelamar kesana sini., tapi ujung2nya gak diterima., perusahaan nyari 5 orang, yang daftar 50, dan gue masuk salah satu dari 45 orang yang gak beruntung...

dan yang paling ngeselin dari ngelamar pekerjaan itu adalah, mereka nyari orang yang berpengalaman...
misalnya yang udah pernah bekerja 1 atau 5 tahun di bidang itu...
sementara gue, gak punya pengalaman sedikitpun... yaah gimana mau punya pengalaman kalau di tolak mulu.,

Kemaren aja yah... gue ngelamar PTT di DinkesProv Kalsel, gue ngelamarnya di kabupaten tapin.., dan di sana yang dicari ahli gizi 8 orang., sementara yang daftar 10 orang, jadi pasti ada 2 orang kan yang gak lulus..,

Dengan persentase kelulusan 80% dan persentase kegagalan 20% gue lumayan optimis, cuma pecundang aja yang masuk ke 20% dan para pemenang yang masuk ke 80%

tapi siapa yang nyangka, gue malah kagak lulus, berarti gue masuk golongan pecundang donk... aaarrrgghhh gue gak percaya ini terjadi sama diri gue, 2 dari 10 orang adalah pecundang dan gue salah satunya....

Gue lumayan sakit hati, bukan apa2 sih, yang bikin sakit hati semua temen2 gue yang daftar di kabupaten lain lulus semua...

sebelumnya gue juga ngelamar di sebuah perusahaan di Binuang, walaupun lumayan pesimis sih karena yang daftar banyak banget dan rumor yang beredar katanya cuma beberapa orang yang diterima.

ah sudahlah.., yang pasti ini cuma sekedar berikhtiar aja lah, gak berharap banyak, pikir gue.

dan setelah 3 hari nyerahin lamaran, gue di telpon sama perusahaan tersebut disuruh tes tertulis besok harinya, waah perhatian juga nih mereka pakai nelpon segala, padahal kan sms juga bisa... alhirnya karena ditelpon itulah gue berharap.

besok harinya gue datang ke kantor mereka dan orang2nya ramah., para pelamar lain juga bersahabat, gue ngerasa kayaknya bakalan diterima deh... heehe..

pas masuk ruangan tes, soal pertama tes psikologi.., gampaaang.... soal kedua tes inteligent... susaaah., soal matematika dan hitung2an sama soal yang entahlah gue kagak tau, akhirnya gue cuma asal corat coret.... dan soal terakhir essay, lumayan susah tapi lumayan gampang.., tapi kebanyakan gampang sih..,

jadi gue akhirnya yakin nilai tes psikologi sama essay gue tinggi walaupun yg tes inteligentnya gak tau...

okeey selesai, dan dua hari kemudian disuruh dateng lagi buat tes wawancara.
"Nanti hari sabtu jam 9 kalian kesini lagi buat tes wawancara, dan kami gak nelpon lagi, jadi di ingat baik2" kata mbak2 karyawan sana.

dua hari berlalu, dan tiba waktunya buat tes wawancara, gue dapet nomor urutan 07B, santai aja nih pikir gue...

tapi pas waktu tes entah apa yg terjadi malah nomor 06B yang pertama dipanggil.., dan setelah itu langsung gue... gue gak tau apa2, karena kan gue pikir masih lama jadi bisa nanya2 sama yg udah wawancara, dan ini gak bisa, pas 06B keluar langsung gue yang masuk.

di dalam ruangan, gue diwawancara sama tiga orang., dan pertanyaannya juga gak jelas., ngelantur kemana2., gue juga jawabnya seadanya.... dan akhir kata pewawancara yang cewek bilang ke gue.
"yaudah yah, ntar kalau lulus pihak kami akan nelpon kira2 sepuluh hari kedepan, tapi kalau gak ditelpon artinya gak lulus jadi kami mohon maaf aja duluan yah"

Dapat pesan kayak gitu, gue jadi makin pesimis.., kenapa dia minta maaf duluan., apa artinya dia gak niat nelpon gituuu.... aaaah gue juga gak tau.,

Gue akhirnya menunggu., dan dari hari ke 9 sampai ke 11 gue stanby naruh Hape gue di tempat yg banyak sinyal.., tapi gak ada siapapun yang nelpon....

dan hari ini adalah hari ke 12 sejak wawancara itu., gue menyatakan diri kepada diri sendiri "Gagal"...

Akhirnya sekali lagi, gue kembali memperpanjang kontrak gue sebagai pengangguran dengan gajih Rp.0 dan sumbangan sukarela dari orang tua...